Politik & Pemerintahan

Komnas HAM: Pengangkatan Novel dkk ASN Polri Jadi Pengakuan Kekeliruan TWK



 Komnas HAM: Pengangkatan Novel dkk ASN Polri Jadi Pengakuan Kekeliruan TWK
beritasumut.com/ist

beritasumut.com -Novel Baswedan bersama 43 mantan pegawai KPK akan dilantik menjadi ASN Polri. Komnas HAM mengapresiasi langkah Kapolri Jenderal Listyo Sigit yang meminang mereka dan menganggap pelantikan tersebut sebagai bagian dari pemulihan hak.

"Kami sangat mengapresiasi langkah Kapolri dan izin Presiden yang mengangkat Novel dkk sebagai ASN Polri. Kami juga terlibat dalam negosiasi tersebut dan setuju dengan langkah ini. Meski belum ideal, karena semestinya mereka diangkat sebagai ASN KPK, juga semestinya direhabilitasi nama baik mereka yang sudah dirusak dengan proses atas nama TWK (Tes Wawasan Kebangsaan,red), namun menurut kami, melanggar HAM dan cacat prosedur," kata Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik kepada wartawan, Kamis (09/12/2021).

"Tapi setidaknya pengangkatan sebagai ASN Polri adalah bagian dari pemulihan hak-hak mereka dan implisit merupakan pengakuan atas kekeliruan TWK tersebut," lanjutnya.

Taufan mengatakan Komnas HAM mendukung dan mengapresiasi pilihan Novel dkk yang menerima tawaran menjadi ASN Polri. Komnas HAM, kata Taufan, juga menghormati pilihan mantan pegawai KPK lainnya yang memilih bekerja di tempat lain.

"Kami menghormati dan mengapresiasi pilihan mas Novel dan teman-teman yang memilih menjadi ASN Polri dan menghormati yang lain yang memilih bekerja di tempat lainnya," ujarnya.

Taufan berharap Novel dkk tetap dapat menunjukkan kemampuan terbaiknya seperti yang selama ini telah teruji ketika menjadi pegawai KPK.

"Kami berharap Novel dan rekan yang menjadi ASN Polri untuk menunjukkan kemampuan dan profesionalitasnya yang selama ini telah teruji di KPK," ucapnya.


Tag: