Peristiwa

Bakamla RI Partisipasi dalam Forum IORA di Sri Lanka



Bakamla RI Partisipasi dalam Forum IORA di Sri Lanka
beritasumut.com/ist

beritasumut.com - Dalam memenuhi komitmennya untuk turut hadir dan siap dalam pengamanan perairan di kawasan internasional, Bakamla RI turut hadir dalam forum Indian Ocean Rim Association’s (IORA).

Bakamla RI yang diwakili oleh Direktur Operasi Laut Laksma Bakamla Friche Flack MTr Opsla, menyampaikan perkembangan terkini dan usulan kerja sama di masa mendatang, khususnya di ranah Kelompok Kerja Keamanan dan Keselamatan Maritim (Working Group in Maritime Security and Safety - WGMSS). Berlangsung di Colombo, Sri Lanka beberapa hari lalu.

Dihadiri oleh 18 dari 23 negara anggota IORA, Laksma Bakamla Friche Flack memaparkan upaya Bakamla RI di ranah WGMSS, diantaranya: penyelenggaraan Maritime Security Desktop Exercise (MSDE) di tahun 2021 dan 2023 bersama Australia Border Force (ABF) yang juga turut dihadiri oleh negara anggota IORA; melaksanakan Program Peningkatan Kapasitas yang merupakan salah satu pilar dalam Heads of Asian Coast Guard Agencies Meeting (HACGAM) yang juga turut dihadiri oleh perwakilan negara anggota IORA; dan juga pelaksanaan Pelatihan Visit, Board, Search, and Seizure (VBSS).

Pertemuan Ke-3 IORA ini dihadiri oleh perwakilan negara anggota, seperti Indonesia, Sri Lanka, Yaman, Thailand, Tanzania, Afrika Selatan, Somalia, Seiselensa, Mozambik, Australia, India, Iran, Kenya, Malaysia, Madagaskar, Perancis, Mauritius, dan Maladewa.

Berlangsung sejak Selasa (21/03/2023) hingga hari ini, pertemuan kental membahas isu maritim yang terjadi di negara-negara anggotanya. Wilayah Tepi Samudra Hindia atau Indian Ocean Rim, menghadapi banyak tantangan keamanan dan keselamatan maritim, baik dalam bentuk tradisional dan non-tradisional.

Hal tersebut termasuk aksi pembajakan, perampokan bersenjata di laut, kejahatan terorganisir transnasional seperti penyelundupan manusia, perdagangan manusia dan perdagangan narkoba, serta perdagangan gelap satwa liar, IUU fishing, polusi di laut, eksploitasi sumber daya laut yang berlebihan, dan pengangkutan bahan berbahaya secara ilegal.


Tag: