Kesehatan

Menkes Budi Gunadi Sadikin Jabarkan Empat Mekanisme Vaksinasi COVID-19 untuk Petugas Publik



Menkes Budi Gunadi Sadikin Jabarkan Empat Mekanisme Vaksinasi COVID-19 untuk Petugas Publik
BERITASUMUT.COM/IST

Beritasumut.com-Pemerintah secara resmi telah memulai pelaksanaan tahap kedua vaksinasi COVID-19 yang ditandai dengan vaksinasi massal pada pedagang pasar di Pasar Tanah Abang, DKI Jakarta, pada Rabu (17/02/2021) lalu.

Tak hanya pedagang, vaksinasi tahap kedua ini juga diperuntukkan bagi kelompok masyarakat yang karena profesinya rentan terpapar COVID-19, seperti tenaga pendidik, pelaku pariwisata, petugas pelayanan publik, pekerja transportasi publik, atlet, wartawan, tokoh agama, wakil rakyat, pejabat pemerintah, aparatur sipil negara, serta anggota TNI-Polri.

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, dilansir dari Setkab.go.id, Jumat (19/02/2021) mengatakan, pada tahap kedua model vaksinasi bagi petugas dan pelayan publik dilakukan dengan empat tipe. Pertama, dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan; kedua, vaksinator datang ke kantor atau tempat petugas publik bekerja; ketiga vaksinator datang ke tempat ramai seperti pasar; dan keempat membuat satu tempat penyuntikan massal dan calon penerima vaksin datang ke tempat tersebut.

“Keempat model ini akan kita atur tegantung jenis pekerjaannya, bagaimana petugas publik itu menghadapi masyarakat dalam pekerjaan sehari-hari,” tutur Menkes Budi.

Menkes mengatakan, vaksinasi yang dilaksanakan di Pasar Tanah Abang merupakan proyek percontohan atau pilot project seperti pelaksanaan vaksinasi bagi sumber daya manusia (SDM) kesehatan di Istora Senayan, Jakarta beberapa pekan lalu. “Alhamdulillah sesudah melihat pilot project di Istora kita bisa masuk ke pasar ini secara bertahap. Kalau enggak salah ada 153 pasar di Jabodetabek. Ini akan jadi model di provinsi lain,” ucapnya.

Menkes tak memungkiri pelaksanaan vaksinasi di pasar tersebut terkendala masalah pendaftaran penerima vaksinasi COVID-19. Untuk itu, Menkes menambahkan, pihaknya menerima segala masukan dan saran apabila ada kekurangan dalam pelaksanaan vaksinasi tersebut. “Masukan dan saran tersebut nantinya akan dijadikan sebagai bahan evaluasi pelaksanaan vaksinasi COVID-19 berikutnya,” ujarnya.

Menutup keterangannya, Menkes mengimbau seluruh pedagang agar divaksinasi jangan sampai ada yang terlewat. “Kita imbau divaksin biar bisa melindungi diri dan juga teman-temannya,” pungkas Menkes. (BS09)


Tag: